Bayi yang Menyusu dari Botol Kemungkinan Menelan Keping Mikroplastik

Bayi yang Menyusu dari Botol Kemungkinan Menelan Keping Mikroplastik

21 Oct 2020

Dokterdigital.com - Ada temuan terkini terkait bayi yang minum susu dari botol, yaitu Si Kecil yang diberi susu dari botol dapat menelan lebih dari satu juta keping mikroplastik setiap hari. Penelitian baru itu menyoroti banyaknya plastik dalam produk makanan kita. Ada bukti yang berkembang bahwa manusia mengonsumsi partikel kecil dalam jumlah besar, yang terbentuk ketika potongan plastik yang lebih besar terurai, tetapi sangat sedikit yang diketahui tentang konsekuensi kesehatannya.

 

Peneliti di Irlandia mengamati laju pelepasan mikroplastik pada 10 jenis botol bayi atau aksesori berbahan polypropylene, plastik yang paling umum digunakan untuk wadah makanan. Mereka mengikuti pedoman resmi dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tentang sterilisasi dan kondisi persiapan susu formula untuk bayi.

 

Selama periode uji 21 hari, tim menemukan bahwa botol mengeluarkan antara 1,3 dan 16,2 juta mikropartikel plastik per liter. Peneliti kemudian menggunakan data ini untuk memodelkan potensi paparan bayi di seluruh dunia terhadap mikroplastik dari pemberian susu botol, berdasarkan tingkat menyusui rata-rata nasional. Mereka memperkirakan bahwa rata-rata bayi yang diberi susu botol dapat menelan 1,6 juta mikropartikel plastik setiap hari selama 12 bulan pertama kehidupan.

 

Penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Food, menyebut bahwa sterilisasi dan paparan suhu air yang tinggi memiliki efek terbesar pada pelepasan mikroplastik, dari 0,6 juta partikel per liter rata-rata pada 25 derajat C menjadi 55 juta per liter pada 95 derajat C.

 

Para penulis mengatakan bahwa tujuan penelitian tidak bermaksud membuat orangtua khawatir tentang potensi risiko kesehatan mikroplastik botol. "Kami telah mengomunikasikan, sekuat yang kami bisa, bahwa kami tidak mengetahui potensi risiko kesehatan akibat menelan mikroplastik pada bayi," kata tim dari Trinity College Dublin. "Ini adalah area penelitian yang sekarang sedang kami tekuni secara aktif."

 

Para penulis mencatat bahwa di negara-negara maju bayi kemungkinan besar menelan paling banyak plastik — 2,3 juta partikel setiap hari di Amerika Utara dan 2,6 juta di Eropa. Ini dikaitkan dengan tingkat menyusui yang relatif rendah di negara-negara kaya.

 

Peneliti mengatakan kadarnya dapat dengan mudah diturunkan dengan mengambil beberapa langkah tambahan, termasuk membilas botol dengan air dingin yang disterilkan dan menyiapkan susu formula dalam wadah non-plastik sebelum mengisi botol.

 

Fay Couceiro, peneliti senior Biogeokimia, Universitas Portsmouth, mengatakan riset teranyar itu menyoroti urgensi untuk studi tentang dampak mikroplastik pada kesehatan manusia. Dia mengatakan bahwa penting untuk tidak menjadi waswas dalam hal pemberian susu botol, yang disukai dan dipilih banyak orangtua karena berbagai alasan.

 

"Risiko dari tidak mensterilkan botol atau menggunakan air panas sudah dipahami dengan baik dan sangat nyata, dan risiko penyakit yang diketahui ini harus lebih besar daripada risiko produksi mikroplastik sampai risiko kesehatannya dipahami," kata Couceiro, yang tidak terlibat dalam penelitian ini seperti dilaporkan AFP.

Newsletter
Daftarkan alamat email anda untuk mendapatkan informasi terkini tentang kesehatan.
2020 © DokterDigital.com
tes button
Loading Dokter Digital - Mohon tunggu sebentar
check