Risiko Kesehatan Mengintai Wanita Hamil yang Terinfeksi Covid-19

Risiko Kesehatan Mengintai Wanita Hamil yang Terinfeksi Covid-19

26 Jun 2020

Dokterdigital.com - Wanita hamil yang terinfeksi Covid-19 mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk dirawat di unit perawatan intensif (ICU) rumah sakit atau bahkan membutuhkan bantuan ventilator, demikian dikemukakan peneliti di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

 

Informasi baru yang belum dipublikasikan, bertentangan dengan beberapa penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa wanita hamil mungkin tidak berisiko lebih tinggi mengalami sakit parah yang memerlukan perawatan di ICU jika mereka terinfeksi coronavirus.

 

"Mungkin ada perubahan fisiologis dalam kehamilan yang dapat meningkatkan risiko penyakit parah. Dan keparahan penyakit telah dikaitkan dengan infeksi pernapasan virus lain pada wanita hamil. Namun, laporan awal tidak jelas mengenai dampak Covid pada wanita hamil," kata Sara Oliver dari Pusat Nasional Imunisasi dan Penyakit Pernapasan CDC selama briefing dengan Komite Penasihat Praktik Imunisas (ACIP)i, Rabu (24/6). Wanita hamil, misalnya, jauh lebih rentan terhadap influenza.

 

Sejak awal pandemi coronavirus, ada data terbatas tentang risiko apa yang bisa dihadapi wanita hamil dengan Covid-19 - jika ada - tetapi sekarang informasi baru yang disajikan Oliver dalam pertemuan ACIP membantu menambah literatur ilmiah. Informasi tersebut dijadwalkan akan diterbitkan dalam laporan CDC, pekan ini.

 

Laporan itu melibatkan informasi tentang 326.335 wanita berusia 15 hingga 44 yang terinfeksi virus corona antara 22 Januari hingga 7 Juni. Terdapat 8.207 kehamilan dilaporkan di antara para pasien.

 

"Laporan baru ini termasuk kohort AS terbesar dari wanita hamil dengan infeksi SARS-CoV-2 yang dikonfirmasi laboratorium," kata Oliver dalam presentasinya. "Di antara wanita hamil, 31,5% dilaporkan dirawat di rumah sakit dibandingkan dengan 5,8% wanita tidak hamil."

 

"Wanita hamil 50% lebih mungkin dirawat di unit perawatan intensif dan 70% lebih mungkin untuk menerima ventilasi mekanik. Enam belas kematian dilaporkan di antara wanita hamil, dalam proporsi yang sama dengan wanita tidak hamil," tambah Oliver.

 

Oliver mencatat bahwa analisis terpisah sebelumnya menemukan risiko masuk ICU dan ventilasi mekanik sebenarnya lebih rendah di antara wanita hamil yang terinfeksi coronavirus dan tidak ada perbedaan yang signifikan secara statistik dalam risiko kematian di rumah sakit - sehingga diperlukan lebih banyak penelitian.

 

"Data yang lebih lengkap diperlukan untuk menilai apakah infeksi SARS-CoV-2 dalam kehamilan dikaitkan dengan kerugian kehamilan hasil neonatal," kata Oliver. "Namun, hasil dari penelitian ini menunjukkan peningkatan risiko masuk ICU dan ventilasi mekanik, yang merupakan proksi yang berbeda untuk tingkat keparahan, pada wanita hamil dibandingkan dengan wanita yang tidak hamil," kata Oliver. 

 

Namun xdemikian Oliver menekankan risiko absolut dari intervensi klinis masih sangat rendah pada populasi ini, demikian dilaporkan CNN.

2020 © DokterDigital.com
tes button
Loading Dokter Digital - Mohon tunggu sebentar
check